MIGRAIN

Tanggal : 17-Jun-2019 | Dilihat : 1404 kali

Penulis : Ruhaya Fitrina, RS Stroke Bukittinggi

Epidemiologi dan Prevalensi

Migrain adalah suatu kondisi gangguan neurologis primer yang ditandai dengan episode sakit kepala berulang yang di sertai gejala lainnya seperti mual, muntah, dan sensitif terhadap rangsangan sensorik.

Prevalensinya bervariasi berdasarkan usia dan jenis kelamin. Di antara laki-laki dan perempuan praremaja, prevalensinya sangat mirip sekitar 5%. Pada pubertas dan dewasa, prevalensi meningkat sekitar 20%, pada wanita umur dekade ketiga dan keempat prevalensinya mencapai 10% lebih tinggi daripada pria. Pada usia paruh baya, prevalensi mulai berkurang untuk kedua jenis kelamin, mencapai sekitar 5% untuk pria dan 5 - 10% untuk wanita pada dekade ketujuh.

Sekitar 2% dari populasi dipengaruhi oleh migrain kronis (CM) dengan sakit kepala ≥15 hari dalam sebulan; untuk pasien CM, satu dari lima pasien memiliki cacat kerja akibat migrain. Karena prevalensi tertinggi adalah usia paruh baya awal, migrain menyebabkan morbiditas dan gangguan produktivitas yang signifikan, dan berdampak tidak hanya pada individu tetapi juga keluarga mereka.

Sakit kepala adalah ciri khas migrain, dengan berbagai macam gejala lainnya yang mungkin terjadi sebelum, selama, dan setelah sakit kepala. Dalam beberapa jam hingga berhari-hari sebelum timbulnya sakit kepala migrain, sebagian besar pasien melaporkan gejala yang mungkin di rasakan adalah perasaan lelah, anoreksia atau mengidam makanan, kegelisahan, dan perubahan suasana hati. Perubahan neurokimia yang mendasari kejadian migrain merupakan gejala-gejala yang sulit dipahami dengan baik.

Gejala Klinis

Sekitar 30% pasien dengan migrain mengalami aura selama hidup mereka. Pada sebagian besar pasien, aura bersifat sporadis dan biasanya tidak menyertai sebagian besar migrain. Migrain aura secara klasik terdiri dari fenomena visual yang dimulai dan berkembang selama 5 sampai 20 menit sebelum serangan migrain. Pasien dapat mengeluhkan  bintik-bintik penglihatan kabur atau abu-abu yang menghalangi input visual (skotoma), kilatan lampu, atau lengkungan dengan garis "zig zag" atau tepi bergerigi. Selama aura, ada evolusi fenomena dengan efek visual yang tumbuh dalam ukuran atau bergerak melintasi bidang visual sebelum serangan memudar atau selesai . Durasi khas adalah 5 hingga 20 menit tetapi mungkin hingga 60 menit; aura juga bisa tumpang tindih dengan timbulnya sakit kepala.

Bentuk aura yang kurang umum adalah defisit fungsi sensorik, motorik, dan fungsi bahasa, dan mungkin meniru fitur serangan iskemik transien atau stroke, yang membutuhkan evaluasi yang tepat untuk menegakkan diagnosis ini.

Berdasarkan studi pencitraan fungsional pada manusia, aura adalah manifestasi dari pelepasan neuron kortikal yang intens diikuti oleh depresi kortikal yang dimulai pada lobus oksipital posterior (karenanya, gejala dominan visual) dan bergerak ke anterior melalui korteks oksipital.  Proses ini disebut "cortical spreading depression (CSD)" dan umumnya hanya melibatkan lobus oksipital tetapi dapat terus menyebar ke anterior dan menyebabkan aura sensorik dan aura motorik (lebih jarang terjadi). Penyebaran selanjutnya dari sakit kepala migrain mengiringi proses CSD, adanya pelepasan glutamat dan kalium dari sel glial yang mengarah pada aktivasi serabut saraf trigeminal dalam pembuluh darah otak dan meningen.

Sakit kepala migrain biasanya unilateral, onset bertahap, kualitasnya berdenyut, dan dapat diperburuk dengan aktivitas rutin, cahaya, suara, dan bau. Keparahan nyeri mungkin ringan hingga melemah dan dapat berlangsung berjam-jam hingga beberapa hari. Migrain lebih banyak terjadi pada wanita dan sangat dipengaruhi oleh siklus hormonal. Pada hari-hari sebelum menstruasi, ada penurunan drastis kadar serum estrogen dan progesteron; penurunan drastis kadar estrogen menyebabkan migrain menstruasi pada sebagian dari wanita. Stabilitas kadar estrogen selama kehamilan (secara konsisten lebih tinggi) dan setelah menopause (secara konsisten lebih rendah) mengarah pada pengurangan migrain untuk sebagian besar wanita .

Diagnosis

Migrain adalah diagnosis klinis. Pemeriksaan fisik harus selalu dilakukan untuk mencari asimetri atau tanda-tanda peningkatan tekanan intrakranial, dan ketika diindikasikan, pemeriksaan laboratorium dan neuroimaging dapat membantu untuk mengevaluasi gangguan sekunder yang mengarah pada nyeri migrain.

Penyebab sekunder dari sakit kepala berkisar dari jinak (pembebasan terhadap pemakaian kafein) hingga berpotensi menjadi bencana (vasospasme serebral, tumor, stroke hemoragik). Oleh karena itu, pemahaman yang jelas tentang gejala pasien, latar belakang medis, dan faktor risiko diperlukan untuk memandu evaluasi. Berbagai mnemonik telah dibuat untuk membantu dokter menilai gejala yang memerlukan pemeriksaan sekunder. Standar tertentu adalah mnemonik SNOOP4 yang diterbitkan oleh Dr. Dodick dan merupakan singkatan: gejala sistemik, gejala neurologis, onset mendadak, onset setelah usia 50, perubahan pola, curah hujan Valsalva, perubahan postural, dan papilledema.

Pendekatan Managemen Migrain

Adapun kondisi pengobatan kompleks, manajemen nonfarmakologis dan farmakologis diperlukan. Perawatan yang tepat harus mempertimbangkan komorbiditas medis pasien, preferensi dan kebutuhan, gejala migrain, dan frekuensi, keparahan, dan dampaknya pada kualitas hidup.

Langkah pertama dalam pengelolaan migrain harus mencakup identifikasi dan manajemen pemicu migrain seperti kurang tidur, alkohol, kelaparan / dehidrasi, dan kontak yang terlalu lama dengan stimulus yang kuat (lampu, suara, bau yang kuat), serta identifikasi kemungkinan kontribusi terhadap sakit kepala terhadap penggunaan obat berlebihan.

Secara anekdot, makanan tertentu seperti cokelat, keju tua, anggur merah, monosodium glutamat, dan aspartam telah terlibat sebagai pemicu migrain, tetapi ini merupakan topik kontroversi tanpa dengan konsensus. Meskipun alkohol umumnya diterima sebagai pemicu migrain, penelitian tentang makanan lain saling bertentangan. Mungkin ada sekelompok pasien yang secara khusus dipengaruhi oleh makanan tertentu tetapi mekanisme hubungan tidak pasti. Pasien harus mengidentifikasi pemicu pribadi dengan buku harian sakit kepala yang cermat.

Karena migrain bukan kondisi statis, pasien dapat masuk dan keluar dari periode migrain yang lebih parah / sering dan memerlukan perawatan yang berbeda dari waktu ke waktu. Farmakoterapi termasuk perawatan akut dan preventif. Perawatan akut dilakukan selama serangan migrain dengan tujuan untuk mengurangi secara cepat durasi dan keparahan gejala migrain. Obat-obatan yang diminum setiap hari selama perawatan  bertujuan mengurangi frekuensi / durasi / keparahan migrain. Perawatan pencegahan sering membutuhkan waktu beberapa minggu atau bisa lebih lama untuk dapat memberikan efek dan hal ini tidak dapat digantikan oleh obat Kondisi akut. Obat akut juga tidak dapat menggantikan obat pencegahan, karena penggunaan obat akut setiap hari dapat menyebabkan peningkatan frekuensi sakit kepala, kehilangan efektivitas, dan efek samping lainnya.

Teknik nonfarmakologis meliputi pelatihan relaksasi, biofeedback, dan terapi perilaku kognitif. Untuk pasien dengan migrain episodik jarang yang tidak memungkinkan, penghindaran pemicu bersamaan dengan pengobatan akut selama serangan mungkin cukup membantu. Pasien dengan serangan yang melumpuhkan, migrain frekuensi tinggi, atau CM pada ≥15 sakit kepala hari / bulan mungkin memerlukan perawatan, pencegahan bersamaan dengan penatalaksanaan akut dan nonfarmakologis.

Tatalaksana Nonfarmakologi

Penatalaksanaan nonfarmakologis merupakan aspek penting dalam mengobati gangguan kompleks, terutama bagi pasien yang mungkin ingin meminimalkan paparan terhadap terapi farmakologis. Bentuk-bentuk perawatan ini memerlukan waktu untuk dikembangkan dan membutuhkan komitmen dari pasien dan dokter.

Salah satu komponen pengobatan nonfarmakologis termasuk mengurangi paparan terhadap pemicu migrain yang umum seperti kurang tidur, alkohol, kelaparan, dan dehidrasi. Mengurangi eksposur ini umumnya membutuhkan penyesuaian gaya hidup selangkah demi selangkah selama periode waktu tertentu. Terapi nonfarmakologis lainnya termasuk terapi perilaku kognitif, pelatihan relaksasi, dan olahraga.

Stres adalah pemicu migrain yang sangat umum.Dengan stres tinggi, respons maladaptif seperti kesulitan dan kecemasan dapat berkembang yang kemudian mengarah pada gangguan fungsional dan penderitaan lebih lanjut untuk pasien migrain. Metode seperti pelatihan relaksasi, pelatihan perilaku kognitif (CBT), dan biofeedback bertujuan dalam menyediakan alat untuk manajemen stres yang efektif.

Kepustakaan:

Migraine Treatment Guidelines, 2019. American Headache Society. Reviewed and summarized by Medscape editors, February 04, 2019.

Artikel